WoW Classic Lead Protes Kebijakan Pemeringkatan Karyawan Activision Blizzard, Dipecat – TOTOCC

Salah satu pengembang utama World of Warcraft Classic tidak lagi bersama Blizzard, telah dihentikan setelah memprotes kebijakan kuota Activision Blizzard yang kontroversial.

Brian Birmingham, seorang veteran Blizzard selama lebih dari 16 tahun dan pemimpin teknis WoW Classic, menolak untuk berpartisipasi dalam kebijakan Activision Blizzard yang dikenal sebagai stack-ranking. Kebijakan tersebut mensyaratkan persentase tertentu dari karyawan diberi peringkat “berkembang” oleh manajer yang akan memengaruhi pembagian keuntungan karyawan dan berdampak negatif pada peluang karyawan tersebut untuk promosi di masa depan.

Seperti dilansir Bloomberg, Birmingham mengirimkan email yang berapi-api kepada staf Blizzard minggu lalu, di mana dia mengatakan dia menolak untuk memberikan peringkat “berkembang” kepada karyawan yang tidak pantas mendapatkannya dan mencela pengaruh negatif kebijakan tersebut. Dia lebih lanjut menyatakan dalam emailnya bahwa kebijakan peringkat bertumpuk “mendorong persaingan antar karyawan, sabotase pekerjaan satu sama lain, keinginan orang-orang untuk menemukan tim berkinerja rendah sehingga mereka dapat menjadi pekerja dengan kinerja terbaik, dan pada akhirnya mengikis kepercayaan dan menghancurkan kreativitas.”

Birmingham menulis dalam emailnya bahwa dia menolak untuk bekerja di Blizzard sampai kebijakan tersebut dibatalkan, tetapi mengulurkan harapan bahwa “Blizzard saya masih dapat diselamatkan, dan jika demikian saya ingin terus bekerja di sana.” Dia siap untuk mengundurkan diri jika Activision Blizzard tidak membatalkan kebijakan peringkat tumpukan. Namun, dia malah diberhentikan. Seperti dicatat oleh Bloomberg, Activision Blizzard bukan satu-satunya perusahaan teknologi besar yang menggunakan peringkat tumpukan, meskipun praktik tersebut menjadi semakin tidak populer dalam beberapa tahun terakhir karena para kritikus mencatat bagaimana hal itu mengadu karyawan satu sama lain.

Dalam waktu yang lama utas Twitter diposting setelah pemecatan Birmingham, dia menguraikan sejarah kebijakan di Activision Blizzard, di mana dia mengatakan itu adalah “arahan yang datang dari tingkat ABK DI ATAS [Blizzard president] Mike Ybarra” dan diterapkan pada tahun 2020. Penolakan yang signifikan dari kepemimpinan Blizzard pada tahun 2021 membuat Birmingham dan yang lainnya di Blizzard percaya bahwa kebijakan kuota telah dibatalkan, tetapi ternyata tidak demikian. Beberapa manajer di Blizzard dilaporkan mencoba memberikan ” mengembangkan” peringkat untuk menghindari keharusan memberikannya kepada salah satu anggota tim mereka, sesuatu yang tampaknya bukan pilihan dalam kasus Birmingham.

Birmingham memperjelas dari tweetnya bahwa dia yakin kebijakan tersebut dipaksakan pada manajer Blizzard dari kepemimpinan Activision Blizzard, dan menyebut ABK sebagai “perusahaan induk bermasalah” yang menekan Blizzard untuk memberikan rilis konten terbaru WoW – Wrath of the Lich King Classic dan ekspansi Dragonflight baru – lebih awal. Dia mengatakan Activision Blizzard “merampas bagian keuntungan yang adil dari karyawan yang bekerja pada mereka,” dan bahwa “tim ABK harus malu pada diri mereka sendiri.”

“Saya tidak bisa memberi tahu Anda apakah akan memboikot game Blizzard atau tidak,” tulis Birmingham di Twitter. “Cara terbaik untuk mengungkapkan ketidaksenangan Anda terserah Anda. Seperti yang saya katakan di atas: Saya tidak akan memboikot. Tapi saya tidak dapat berpartisipasi dalam kebijakan yang memungkinkan ABK mencuri uang dari karyawan yang layak, dan saya tidak dapat dipaksa untuk berbohong. tentang itu juga.”

Activision Blizzard telah menjadi berita utama karena berbagai kebijakan di tempat kerjanya sejak gugatan negara bagian California menuduh perusahaan pada tahun 2021 mengembangkan budaya kerja “anak laki-laki” yang penuh dengan diskriminasi. Sejak itu Activision Blizzard telah melihat banyak veteran perusahaan keluar dari perusahaan atau dipaksa keluar, sementara beberapa grup di dalam Activision Blizzard berusaha untuk berserikat. Microsoft saat ini sedang mencari persetujuan untuk mengakuisisi Activision Blizzard seharga $69 miliar dolar, dan telah berjanji untuk tidak menghalangi grup dalam Activision Blizzard yang ingin berserikat. Microsoft menghentikan penggunaan peringkat tumpukan pada tahun 2013.

Produk yang dibahas di sini dipilih secara independen oleh editor kami. GameSpot mungkin mendapat bagian dari pendapatan jika Anda membeli sesuatu yang ditampilkan di situs kami.



SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di Agen Resmi Togel Online, TOTOCC adalah situs Togel Online dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.

Keyword :
TOTOCC is TOGELCC
TOGELCC is TOTOCC