Ulasan PS5 DualSense Edge – Go Pro – TOTOCC

Dengan DualSense Edge, Sony adalah yang terakhir dari tiga pemegang platform besar yang menghadirkan pengontrol pro ke pasar. Nintendo memiliki satu untuk Switch, Xbox’s Elites sedang dalam iterasi kedua mereka, dan keduanya ada bersama sejumlah besar perangkat pihak ketiga dari Astro, Turtle Beach, dan Scuf, antara lain. Penawaran PlayStation tiba di pasar yang padat, tetapi bertahun-tahun duduk di sela-sela mungkin menguntungkan Sony.

DualSense Edge menggabungkan pembelajaran bertahun-tahun dari para pesaingnya untuk menghadirkan sesuatu yang mencentang semua kotak yang tepat untuk pengontrol video game kelas atas yang bagus dan bahkan meningkatkan pengalaman pengguna dalam beberapa cara utama. Hasil akhirnya adalah pengontrol pro yang berulang, tetapi juga terlihat dan terasa premium sambil menghadirkan kemampuan penyesuaian ke pengalaman bermain game PlayStation yang belum pernah ada sebelumnya. Pertanyaannya adalah apakah itu cukup untuk membenarkan label harga $ 200 untuk Anda, dan apakah masa pakai baterai yang terbatas akan mencukupi kebutuhan Anda.

Sedang dimainkan: DualSense Edge – Cuplikan Fitur | PS5

Sepintas, tidak banyak yang membedakan Edge dari DualSense standar secara visual. Dari sudut tertentu, ini terlihat seperti pengontrol yang sama, dan sangat mudah masuk ke dalam PlayStation 5 putih-hitam dengan estetika pemangkasan cahaya biru. Jika Anda bukan penggemar itu, hanya sedikit yang dapat Anda lakukan selain mendapatkan kulit.

Satu-satunya perbedaan visual yang nyata untuk dibicarakan adalah kecil. Lapisan akhir di bagian bawah panel tengah, tempat stik analog dan tombol PlayStation ditempatkan, terbuat dari plastik yang lebih mengkilap. Ini lebih reflektif dan terasa lebih halus; itu sebagian besar cara yang tidak ofensif untuk membuatnya terlihat lebih premium. Touchpad juga bukan blok putih lagi, dan sebagai gantinya memiliki lapisan hitam matte yang sebanding dengan lapisan akhir DualSense standar, tetapi dengan pola simbol PlayStation yang sangat kecil di atasnya, yang merupakan sentuhan kecil yang bagus.

Dalam hal fitur, Edge memiliki pemicu adaptif, haptics, mikrofon internal, dan speaker yang dimiliki DualSense, bersama dengan posisi yang sama untuk port pengisian daya dan headphone. Tambahan baru yang besar untuk Edge adalah kemampuan untuk menambahkan dua tombol ekstra di bagian belakang pengontrol–satu di setiap sisi. Secara cerdas, Sony telah menyertakan lampiran gaya dayung standar yang berkontur di sekitar pengontrol serta tombol gaya setengah bulan yang lebih kecil. Yang pertama adalah pengaturan pilihan saya karena memungkinkan jari saya untuk secara alami beristirahat dan menekannya, tetapi ada beberapa kesempatan di mana saya tidak sengaja mengenai salah satunya. Mereka yang lebih serius menghindari interaksi yang tidak disengaja ini dapat memilih yang terakhir untuk meminimalkan jangkauan yang dimiliki tombol tambahan.

Jika Anda memiliki pengalaman dengan pengontrol Xbox Elite, Anda pasti memperhatikan bahwa penawaran Microsoft memiliki empat tombol kembali yang tersedia, dibandingkan dengan dua tombol Edge. Meskipun ini awalnya menjadi perhatian saya juga, saya segera menyadari bahwa saya baik-baik saja tanpa tombol tambahan dan, pada kenyataannya, merasa sedikit lebih nyaman memegang pengontrol.

Meskipun dua tombol tambahan pasti menyenangkan untuk dimiliki, sebagian besar bukan kerugian besar berkat tombol fungsi baru yang ditempatkan di bawah masing-masing dari dua stik analog. Menahan salah satu tombol ini akan membuat menu muncul, meminta Anda menekan salah satu tombol wajah untuk memilih profil. Melalui menu pengaturan DualSense Edge, Anda dapat menetapkan ulang sepenuhnya semua tombol pada pengontrol agar sesuai dengan kebutuhan Anda untuk game dan genre tertentu, dan tombol fungsi memudahkan untuk beralih di antara beberapa profil dengan cepat.

Perubahannya seketika, yang berarti bahwa jika Anda adalah pemain penembak multipemain, Anda dapat memiliki profil berbeda yang didedikasikan untuk berbagai jenis senjata–lengkap dengan zona mati tweak untuk tongkat dan tombol yang dinonaktifkan atau dipetakan ulang–dan matikan sebagai secepat Anda akan senjata. Alternatifnya, Anda bisa seperti saya dan menyiapkan profil penembak orang pertama, profil game pertarungan, dan profil game aksi. Tentu saja, Anda dapat menambah, menghapus, dan mengedit profil dengan sangat mudah melalui menu pengaturan juga. Proses pemetaan ulang dan mengutak-atik zona mati sangat intuitif sehingga Anda bisa benar-benar terobsesi untuk menemukan sweet spot jika Anda menyukai hal semacam itu.

Di bagian belakang pengontrol, tepat di sebelah tombol L2 dan R2, terdapat pemicu berhenti, yang memungkinkan Anda menyesuaikan seberapa dalam Anda perlu menariknya untuk respons di layar. Ada tiga posisi yang dapat Anda pindahkan, dengan yang terendah memberi tombol L2 dan R2 perjalanan yang sama dengan tombol L1 dan R1, yang tidak terlalu jauh. Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa ketika mengubah pengaturan ini, fitur pemicu adaptif tidak akan tersedia lagi, jadi jika Anda menikmati resistensi yang diprogram pengembang saat Anda menarik pelatuk pada senjata dalam game, Anda akan kehilangan itu. .

Fitur menarik lainnya yang tidak banyak saya uji – dan saya harap saya tidak perlu melakukannya – adalah kemampuan untuk menghapus modul stik analog sepenuhnya. Fitur ini terasa seperti respons terhadap risiko tongkat melayang yang selalu ada, yang-jika Anda cukup malang untuk menghadapinya-secara teoritis membuatnya cukup mudah untuk diperbaiki. Sony menjual modul stik baru seharga $20, yang terasa agak mahal, tetapi mungkin merupakan alternatif yang lebih disukai untuk membeli pengontrol yang benar-benar baru atau mengirim pengontrol untuk diperbaiki.

Masalah utama dengan kinerja DualSense Edge adalah masa pakai baterai, yang tampaknya sedikit berkurang dari pengontrol DualSense standar — pengontrol yang tidak terlalu dikenal karena daya tahan baterainya. Saya akan menghabiskan sebagian besar kekuatan Edge dalam waktu sekitar empat jam, dan itu tanpa banyak menggunakan haptics atau mikrofon internal dan speaker. Saya berharap game yang memanfaatkan fitur-fitur itu sedikit lebih banyak akan mengurangi waktu itu lebih jauh.

Tidak Ada Teks yang Disediakan

Keluhan utama saya yang lain adalah tas jinjing premium, yang merupakan hal lain yang tersedia bagi mereka yang membeli pengontrol Xbox Elite. Untuk sebagian besar, Edge sangat bagus: kokoh, berpenampilan bagus, dan mampu menampung semua nub thumbstick tambahan (termasuk satu setengah kubah tinggi yang dapat Anda gunakan), tombol kembali, kabel USB yang dikepang, dan pengikat. Namun, masalah utamanya adalah cara pengontrol diisi daya, yang mengharuskan Anda memasukkan kabel secara manual melalui bagian belakang kasing dan menyambungkannya ke port di bagian atas pengontrol. Ini adalah hal yang sangat normal, tetapi terasa sangat rewel di sebelah pengontrol Elite, yang memiliki kontak yang menjadi magnet di bagian belakang pengontrol. Sangat mudah untuk membuka kasing Elite, memasukkannya, dan tahu bahwa itu sedang diisi, lalu ambil. Di sisi PlayStation, proses ini lebih merupakan perjuangan dan saya mendapati diri saya menggunakan Stasiun Pengisian DualSense, karena jauh lebih mudah.

Dan itu membawa kita kembali ke pertanyaan apakah itu bernilai $200. Keadaan setiap orang berbeda, seperti yang mereka inginkan dari pengontrol yang harganya mahal. Dan bagi orang-orang itu, mungkin ada baiknya mempertimbangkan alternatifnya, karena pasti tersedia pengontrol pihak ketiga yang lebih murah untuk PS5. Namun berdasarkan pengalaman saya, saya percaya bahwa DualSense Edge adalah pengontrol yang dibuat dengan sangat baik dan berbobot memuaskan yang menyediakan banyak lonceng dan peluit yang saya inginkan dari pengontrol kelas atas. Dan, kecuali ada masalah besar, itu harus menjadi pengontrol yang dapat Anda gunakan selama bertahun-tahun yang akan datang – bahkan mungkin siklus hidup PlayStation 5. Namun, pada akhirnya, ini sama seperti setiap pengontrol pro lainnya di luar sana: Ini adalah aksesori yang keren bahwa Anda dapat hidup tanpanya tetapi mungkin akan menikmatinya.

Produk yang dibahas di sini dipilih secara independen oleh editor kami. GameSpot mungkin mendapat bagian dari pendapatan jika Anda membeli sesuatu yang ditampilkan di situs kami.

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di Agen Resmi Togel Online, TOTOCC adalah situs Togel Online dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.

Keyword :
TOTOCC is TOGELCC
TOGELCC is TOTOCC